Hubungan Suami Istri di Malam Jum’at, Sunnah?


Hubungan Suami Istri di Malam Jum’at, Sunnah?

Setidaknya, ada tiga pemahaman yang berkembang di kalangan umat Islam mengenai hubungan suami istri di malam Jum’at.

Pertama, mereka yang meyakini bahwa hubungan suami istri di malam Jum’at adalah sunnah yang mendapat pahala lebih dibandingkan malam-malam lainnya.

Kedua, mereka yang tidak hanya meyakini hubungan suami istri di malam Jum’at adalah sunnah, tetapi juga meyakini pahala yang sangat besar dalam mengerjakannya, yang disetarakan dengan pahala membunuh orang kafir dalam jihad.

Sedangkan kelompok ketiga, mereka yang meyakini bahwa hubungan suami istri di malam Jum’at tidak ada bedanya dengan malam lainnya. Tidak termasuk sunnah.

Manakah yang benar diantara ketiganya?

Yang paling mudah dideteksi benar tidaknya adalah pendapat kedua. Para ulama menyatakan pandangan tersebut tertolak karena tidak ada hadits yang bisa dijadikan dalil. Baik secara qath’i (jelas) maupun dhanni (samar). Selain itu, secara akal juga tidak dapat diterima. Bagaimana mungkin jihad yang mengorbankan banyak harta dan beresiko nyawa bisa kalah pahalanya dengan hubungan suami istri. Berikutnya, pandangan pertama mengenai hubungan suami istri di malam Jum’at merupakan sunnah yang lebih utama dibandingkan malam-malam lainnya didasarkan pada hadits berikut:

“Barang siapa mandi pada hari Jum’at, membersihkan badannya dan bersegera (pergi kemasjid) kemudian berdiam diri dengan penuh
konsentrasi, mendengarkan (khutbah), maka setiap langkah yang diayunkan mendapatkan pahala seperti pahala setahun, yaitu pahala puasanya dan shalat malamnya.” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah, An Nasa’i dan Ahmad)

Mungkin ada yang bertanya, di mana tersirat
hubungan suami istri?

Sedangkan pada riwayat yang lain ada penjelasan bahwa yang dimaksud adalah mandi junub. Sehingga sebagian berpendapat ada jima’ sebelum suami istri mandi. Sehingga kesimpulannya adalah hubungan suami istri di malam Jum’at adalah disunnahkan.

Namun, pendapat ini juga dipersoalkan. Haditsnya memang shahih, kemudian mandi junubnya jelas. Kalaupun hadits tersebut menunjukkan sunnahnya hubungan suami istri, maka yang lebih tepat adalah Jum’at pagi, bukan malam Jum’at.

Abu Umar Basyir dalam bukunya Sutra Ungu memberi jalan tengah: “Di negara yang menerapkan libur pada hari Jum’at, tentu tidak masalah jika seseorang ingin berhubungan seks pada hari itu. Lalu bagaimana di negara yang menetapkan hari Jum’at sama seperti hari-hari kerja lainnya? Bagaimanapun, hukum sunah tetap saja sunah.
Jadi itu hanya soal kesempatan melakukannya saja. Jika mampu dilakukan, Insya Allah membawa berkah. Di situlah, manajemen waktu berhubungan seks menjadi perlu diatur. Karena itu bisa saja dilakukan menjelang subuh, atau sesudah shalat Subuh. Tiap pasutri tentu lebih tahu mana saat yang paling tepat.”

Lepas dari apakah malam hubungan suami istri di malam Jum’at sunnah atau sama dengan malam lainnya, sesungguhnya aktifitas suami istri itu berpahala.

“Hubungan badan antara kalian (dengan istri) adalah sedekah.” Sebagian sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah aktifitas kami yang bersyahwat itu mendapatkan pahala?” Beliau menjawab, “Bukankah jika kalian bersetubuh pada yang haram, kalian mendapatkan dosa. Oleh karenanya jika kalian bersetubuh pada yang halal, tentu kalian akan mendapatkan pahala” (HR. Muslim)

Masya Allah… luar biasa bukan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s