INGATLAH HANYA DENGAN MENGINGAT ALLAH HATI MENJADI TENTRAM


11109637_1564575727136922_4709273696819224750_n

::: “..Ini untuk ALLOH, lalu UNTUKKU apa?” :::

Oleh :
Ustadz Abu Mohammad Ibnu Mukhtar hafidzohulloh
Segala puji hanyalah milik Alloh. Sholawat dan salam untuk Rosululloh, istri-istri dan keluarganya, para sahabatnya dan seluruh umatnya yang selalu setia dengan Islam dan sunnahnya sampai akhir zaman. Amma ba’du!

Saudaraku seislam yang saya cintai, marilah kita renungi salah satu hadits Rosululloh ~shollallohu ‘alaihi wa sallam~ berikut, semoga Alloh memberikan kepada kita kefahaman dan manfaat darinya.

عن أنس قال : جاء أعرابي إلى النبي صلى الله عليه و سلم فقال يا رسول الله علمني خيرا فأخذ النبي صلى الله عليه و سلم بيده فقال : قل سبحان الله و الحمد لله و لا إله إلا الله و الله أكبر
قال : فعقد الأعرابي على يده و مضى فتفكر ثم رجع فتبسم النبي صلى الله عليه و سلم
قال : تفكر البائس فجاء فقال يا رسول الله سبحان الله و الحمد لله و لا إله إلا الله و الله أكبر هذا لله فمالي ؟
فقال له النبي صلى الله عليه و سلم : يا أعرابي إذا قلت سبحان الله قال الله : صدقت و إذا قلت الحمد لله قال الله : صدقت و إذا قلت لا إله إلا الله قال الله : صدقت و إذا قلت الله أكبر قال الله : صدقت و إذا قلت اللهم اغفر لي قال الله : قد فعلت و إذا قلت اللهم ارحمني قال الله : فعلت و إذا قلت اللهم ارزقني قال الله : قد فعلت قال : فعقد الأعرابي على سبع في يده ثم ولى

Dari Anas bin Malik ~rodhiyallohu ‘anhu~, ia berkata : “Seorang Arab Badui menemui Nabi ~shollallohu ‘alaihi wa sallam~. Orang itu berkata, ‘Ya Rosululloh, ajarilah aku kebaikan!’. Maka Nabi ~shollallohu ‘alaihi wa sallam~ memegang tangannya seraya bersabda, ‘Ucapkanlah olehmu Subhaanalloh (Maha Suci Alloh), Alhamdulillah (Segala Puji bagi Alloh), Laa ilaaha illalloh (Tidak ada yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Alloh) dan Allohu Akbar (Alloh Maha Besar).’

Anas berkata : “Maka orang Arab Badui itu menghitung bacaan dzikir yang diajarkan Nabi itu dengan tangannya lalu ia pergi sambil memikirkan apa yang Nabi ajarkan itu. Kemudian orang itu kembali menemui Nabi kembali. Nabi ~shollallohu ‘alaihi wa sallam~ tersenyum melihatnya.

Anas melanjutkan : Orang yang sedang kesusahan itu sedang berfikir. Lalu ia pun mendatangi Nabi kembali. Setelah dihadapan Nabi, ia berkata : ‘Ya Rosululloh, ucapan Subhaanalloh walhamdulillah wa Laa ilaaha illalloh wallohu Akbar, semua ini untuk Alloh, lalu untukku apa?’

Mendengar pertanyaan orang itu maka Nabi ~shollallohu ‘alaihi wa sallam~ bersabda kepadanya : “Wahai orang Arab Badui, apabila engkau mengatakan ‘Subhaanalloh’ maka Alloh akan berkata, ‘Engkau benar’. Apabila engkau mengatakan, ‘Alhamdulillah’ maka Alloh akan berkata, ‘Engkau benar’. Apabila engkau mengatakan, ‘Laa ilaaha illalloh’ maka Alloh akan berkata, ‘Engkau benar’. Apabila engkau mengatakan, ‘Allohu Akbar’ maka Alloh akan berkata, ‘Engkau benar’. Apabila engkau mengatakan, ‘Allohummaghfir lii (Ya Alloh ampunilah aku)’ maka Alloh akan berkata, ‘Sungguh Aku telah mengampunimu’. Apabila engkau mengatakan, ‘Allohummarhamnii (Ya Alloh rahmatilah aku)’ maka Alloh akan berkata, ‘Sungguh Aku telah meramatimu’. Apabila engkau mengatakan, ‘Allohummarzuqnii (Ya Alloh berilah rizki kepadaku)’ maka Alloh akan berkata, ‘Sungguh Aku telah memberikan rizki kepadamu’.” Maka orang Arab Badui itu menghitung tujuh bacaan dzikir itu dengan tangannya kemudia ia pun pergi.” [HR. Al Baihaqi ~rohimahulloh~ dala, Syu’abul Iimaan no. 619 dan dinilai Jayyid Isnadnya oleh Syaikh Al Albani ~rohimahulloh~ dalam Ash-Shohihah 7/1005-1008 no. 3336]

Saudaraku seislam yang saya cintai, hadits yang mulia ini memberikan banyak pelajaran dan manfaat penting bagi kehidupan kita. Di antaranya adalah :

Pertama, hadits yang mulia ini menetapkan bahwa dzikir termasuk sebuah kebaikan, bahkan ia adalah kebaikan yang paling mudah dilakukan seorang hamba namun menghasilkan ganjaran dan manfaat yang besar bagi yang mengamalkannya dengan ikhlas dan sesuai tuntunan Rosululloh ~shollallohu ‘alaihi wa sallam~.

Kedua, hadits yang mulia ini menunjukkan bahwa bertanya kepada orang yang tepat adalah salah satu cara mendapatkan ilmu yang bermanfaat.

Ketiga, hadits yang mulia ini menunjukkan semangat para sahabat dalam mendapatkan ilmu yang bermanfaat. Kesederhanaan dan kesempitan hidup yang mereka alami tidak menghalangi mereka untuk selalu belajar dan mendapatkan perkara yang bermanfaat.

Keempat, hadits ini menunjukkan keutamaan tujuh kalimat dzikir berikut : ‘Subhaanalloh’, ‘Alhamdulillah’, ‘Laa ilaaha illalloh’, ‘Allohu Akbar’, ‘Allohummaghfir lii (Ya Alloh ampunilah aku)’, ‘Allohummarhamnii (Ya Alloh rahmatilah aku)’, ‘Allohummarzuqnii (Ya Alloh berilah rizki kepadaku)’

Kelima, tersenyum melihat sesuatu yang menarik perhatian termasuk perkara yang pernah dilakukan Rosululloh ~shollallohu ‘alaihi wa sallam~.

Wallohu a’lam.

Demikian dapat disampaikan.

Semoga catatan ringan ini menjadi salah satu amal sholeh penulis yang Alloh terima dan bermanfaat bagi siapa pun yang mau mengambil manfaatnya. Dan semoga Alloh selalu menunjuki kita kepada ucapan dan amalan yang dicintai dan diridhoi-Nya, aamiin.

Wa shollallohu wa sallama ‘alaa Nabiyyinaa Muhammad

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s