DOSA-DOSA YANG DI AKIBATKAN OLEH LIDAH


lidaholeh :

Ustadz Badru Salam, حفظه الله تعالى

Bila kita pikirkan, ternyata kebanyakan “dosa lidah” itu adalah “dosa dosa besar” ..

Coba deh kita perhatikan dosa dosa lidah :

Pertama: Berkata tanpa ilmu.

Ini adalah tonggak kesesatan. Allah Ta’ala berfirman:

رَبِّيَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَاْلإِثْمَ وَالْبَغْىَ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَأَن تُشْرِكُوا بِاللهِ مَا لَمْ يُنَزِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَأَنْ تَقُولُوا عَلَى اللهِ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

Katakanlah : “Rabbku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak maupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa saja yang tidak kamu ketahui (berbicara tentang Allah tanpa ilmu)”

(Al-A’raf:33)

Dalam ayat itu, Allah menyebutkan dosa dosa dengan dimulai yang terkecil lalu besar dan semakin besar.
Allah menutupnya dengan berbicara atas Allah dengan tanpa ilmu.

Ya, karena ia adalah asal muasal segala kesesatan.

Munculnya syirik, bid’ah, dan maksiat adalah akibat berkata tanpa ilmu.

‪Kedua : Dusta.

Dusta bertingkat tingkat derajatnya.

>> Yang paling besar adalah berdusta atas nama Allah dan RasulNya.

Dari Al Mughirah, ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ كَذِبًا عَلَىَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ ، مَنْ كَذَبَ عَلَىَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

“Sesungguhnya berdusta atas namaku tidaklah sama dengan berdusta pada selainku. Barangsiapa yang berdusta atas namaku secara sengaja, maka hendaklah dia menempati tempat duduknya di neraka.”

(HR. Bukhari no. 1291 dan Muslim no. 4).

>> Selanjutnya adalah berdusta atas nama para shahabat dan para ulama.
Karena dusta semacam ini menipu kaum awam, sehingga mereka terjatuh dalam jurang kesesatan.

>> Selanjutnya berdusta dalam pembicaraan.
Nabi shollallahu ‘alayhi wasallam bersabda yang artinya :

“Inginkah kalian kuberitahukan mengenai dosa besar yang paling besar?”
Beliau menyatakannya tiga kali. Mereka menjawab, “Mau, wahai Rasulullah”.
Maka beliau bersabda, “Menyekutukan Allah dan durhaka kepada kedua orangtua”.
Lalu beliau duduk padahal sebelumnya dalam keadaan bersandar, kemudian melanjutkan sabdanya: “Ketahuilah, juga ucapan dusta.”
Dia (Abu Bakrah) berkata, “Beliau terus saja mengatakannya berulang-ulang hingga kami mengatakan, “Sekiranya beliau diam”.

(HR. Al-Bukhari no. 78 dan Muslim no. 5975).

Ketiga‬ : ghibah.

Ghibah adalah menyebut kejelekan saudara kita di belakangnya.

Ia bagaikan memakan bangkai saudara sendiri.

Allah Ta’ala berfirman:

وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

“Janganlah kalian menggunjingkan satu sama lain. Apakah salah seorang dari kalian suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kalian merasa jijik kepadanya. Bertaqwalah kalian kepada Allah. Sesungguhnya Allah itu Tawwab (Maha Penerima taubat) lagi Rahim (Maha Menyampaikan rahmat).”

[QS Al Hujurat: 12]

Keempat‬ : Mencaci maki muslim.

Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda :

سباب المسلم فسوق وقتاله كفر

Mencaci maki muslim adalah kefasiqan … dan memeranginya adalah kekafiran.

(Muttaf alaihi).

Dan dosa dosa lidah lainnya.

Oleh karena itu Nabi mengatakan bahwa yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam api Neraka adalah “lidah” dan “kemaluan”.

=====

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s